saat ego tak dapat dikalahi

pernah ga benci sama orang? pasti pernah kan.

pernah ga sakit hati sama orang? pasti pernah juga kan.

pernah mikir ga kenapa kita bisa benci sampe sebenci-bencinya sama orang yang udah bikin kita sakit hati? pasti jarang orang yang ngelakuin hal ini.

pernah mikirin lagi ga kebaikan yang udah di kasih sama orang yang udah bikin kita sakit hati? ah apalagi ini, pasti yang namanya udah sakit hati sih sakit hati aja.

egois banget kan kedengerannya? emang.

hati sama pikiran bisa kalah sama ego kita.

oke kenapa gue ngebahas ini, karena saat ini gue sedang disadarkan dengan semuanya. setaun yang lalu gue disakitin sama cowok dan dia bener-bener sukses buat gue sakit dan akhirnya gue benci sama dia. asal lo tau, kalo ada ketidaksengajaan ketemu pasti gue buang muka. jangankan ketemu denger namanya aja kayanya males. segitunya kah gue benci dengan orang? saat orang-orang masih membicarakannya dirinya gue cuma bisa kaya pengen marah-marah dan ngeluarin emosi, tapi lama-lama kaya gitu tuh ga ada gunanya juga kan? yang ada di hati gue tuh kaya ada yang bikin panas, itu rasanya masih nyimpen kebencian.

okelah kita emang berhak buat benci sama siapa aja tapi kayanya kita ga dewasa juga kalo mau terus-terusan benci sama orang itu, karena orang punya kesalahan dan yang berlalu biarlah berlalu jadi mulai memaafkan dengan ikhlas🙂

bulan mei kemaren entah kenapa gue disadarkan bahwa cowok itu yang gue benci ternyata memberikan kebaikan waktu dulu ke gue, kebaikan dia masih tersimpan di memori gue. tiap orang beda-beda menyampaikan atau memberikan kebaikannya, yang gue inget cowok itu sangat tegas sekali sampai kadang gue suka ngerasa down.

gue bener-bener dapet pelajaran dari kebaikan dia dengan kehadiran seseorang, ya dia adalah temen gue juga. entah kenapa dia itu cerminan sikap gue waktu dulu dan jadi inget kenapa cowok yang waktu itu kesel sama sikap gue dan gue sadar, oke ternyata kebaikan dia membekas.

mungkin gue cuma bisa bilang makasi sama semua keadaan yang telah menyadarkan gue, yang tadinya gue benci tapi sekarang gue sadar kalo ga selamanya orang bikin sakit hati itu ga memberikan kebaikan. lupa kalo dulu dia juga pernah baik sama lo. dan kita kalo udah benci sama orang seakan-akan ego menguasai diri kita ini.

“butuh seribu alasan buat membenci seseorang tapi butuh satu bukti untuk mengenang kebaikan seseorang”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s