0

Nugget Kacang Hijau

TUGAS ARTIKEL ILMU BUDAYA DASAR

Nama   : Rizka Maulidiasari

Kelas   : 3PA04 (pengulangan dikelas 1PA06)

Npm    : 18511237

Nugget Kacang hijau

    Semua manusia mempunyai selera berbeda-beda. Apalagi soal makanan yang tiada hentinya menciptakan inovasi yang sangat banyak dan semakin bertambah karena kreativitas manusia sangatlah banyak. Berbagai makanan telah menyebar luas disegala tempat dari makanan sehat, cemilan, makanan cepat saji dan restoran. Dari berbagai masakan daerah masakan dunia ada di setiap jalan. Tetapi manusia dengan kesibukanya yang tiada henti untuk bekerja, biasanya ingin makanan yang cepat penyajianya. Seperti : mie instant, sosis, nuget dan lain lain. Disini saya tidak membahas semua makanan cepat saji tetapi saya akan membahas tentang makanan cepat saji yaitu nuget. Sejarah nugget :

Nugget yang pertama dibuat adalah dari daging ayam. Nugget merupakan produk olahan daging yang terbuat dari daging giling yang dicetak dan dilapisi dengan tepung roti. Nugget ayam merupakan produk daging yang diciptakan pada tahun 1950 oleh Robert C. Baker, seorang profesor ilmu makanan di Universitas Cornell, dan diterbitkan sebagai karya akademis yang merupakan sebuah inovas. Resep untuk McDonald’s Chicken McNuggets diciptakan dari McDonald’s oleh Tyson Foods tahun 1979 dan mulai dijual pada tahun 1980. McDonald dengan mcNuggetsnya juga menawarkan nugget yang terbuat dariv kacang, di Irlandia rantai makanan cepat saji R.Haecker yang menawarkan vegetarian dengan nugget dengan buncis. Ada tidaknya bahan tambahan pangan (pengawet, pewarna dan penguat rasa)Nugget dan sosis biasanya menggunakan zat pengawet buatan untuk memperpanjang umur simpan. Sosis seringkali juga menggunakan pewarna merah buatan. Sosis dan nugget juga menggunakan penguat rasa secara berlebihan seperti MSG yang bila dikonsumsi dalam jangka panjang dapat menimbulkan senyawa penyebab kanker. Bahan pangan olahan (nugget atau sosis) sebaiknya menggunakan bahan-bahan alami tanpa pengawet, pewarna, atau penguat rasa buatan.

Ternyata Nugget sendiri sudah lama ada ya di dunia ini. Nugget memang pada umumnya terbuat dari ayam. Nah, karena permintaan pasar mulai bertambah maka terciptalah berbagai jenis nugget. Pastinya anda sudah tahu dengan salah satu pangan yang disebut nugget. Nugget adalah salah satu pangan cepat saji hasil pengolahan daging ayam yang memiliki cita rasa tertentu, biasanya berwarna kuning keemasan. Nugget rasa apa yang anda sukai? Rasa nugget pun kian beragam dari berbagai merek, ada yang rasa ayam, ikan, maupun keju. Nugget banyak dijual di pasaran dengan harga yang cukup mahal karena bahan dasarnya daging ayam, ikan atau pun keju yang banyak terdapat di pasaran. Mulai dari anak kecil hingga orang dewasa menyukai makanan cepat saji ini atau nugget, karena selain mudah dikonsumsi dengan tinggal menggorengnya, rasanya pun enak dan nugget ini bisa dimakan disaat sarapan, makan siang ataupun makan malam. Biasanya anak kecil yang sangat menyukai nugget karena rasanya yang enak tetapi orangtua para anak pun mulai kebingungan ketika anaknya lebih menyukai nugget ketimbang lauk pauk lainnya karena tidak semua gizi makanan berada di nugget terutama protein nabati atau sayur-sayuran. Nugget biasanya dijual sudah setengah matangtinggal diangetin dan memakai bahan pengawet dan bumbu yang kurang baik. Akan tetapi tidak semua nugget memakai bumbu yang berbahaya bagi tubuh, tentu orang tua sangat hati-hati untuk mrmilih dan membeli nugget dan makanan lainya.  Sekarang saya akan membahas inovasi pangan dari berbahan nugget dan kacang hijau  yaitu nugget kacang hijau.

Saya membaca salah satu artikel mengenai nugget kacang hijau ini yaitu seorang mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) menawarkan sebuah inovasi produk makanan sehat berupa nugget kacang hijau. Saat ini Indonesia memang sedang mengalami double burden problem, di mana terdapat dua masalah gizi yang bertolak belakang, yaitu masalah gizi lebih dan gizi kurang. Masalah gizi lebih khususnya dapat berakibat pada munculnya penyakit-penyakit degeneratif. Penyakit degeneratif adalah penyakit yang mengiringi proses penuaan dan terjadi seiring bertambahnya usia atau dalam  istilah medis untuk menjelaskan suatu penyakit yang muncul akibat proses kemunduran fungsi sel tubuh yaitu dari keadaan normal menjadi lebih buruk. Ada sekitar 50 penyakit yang masuk dalam penyakit degeneratif antara lain diabetes melitus, stroke, jantung koroner, kardiovaskular, obesitas, dislipidemia, osteoporosis, dan sebagainya.

Annisa Rizkiriani, mahasiswa Departemen Ilmu Gizi Fakultas Ekologi Manusia (FEMA) IPB berhasil melakukan inovasi untuk mengatasi masalah tersebut. Inovasi yang didukung empat rekannya yaitu Ghaida Yasmin, Suci Apriani, Desy Afriyanti, dan Ezria E Adyas, dan Dosen Pendamping Dr Sri Anna Marliyati ini adalah “Pemanfaatan Kacang Hijau (Vigna radiata L) Sebagai Bahan Dasar Pembuatan Nugget.”

Mengapa nugget? Annisa menjelaskan, nugget merupakan makanan cepat saji yang cukup disukai oleh masyarakat Indonesia. Nugget biasanya terbuat dari pangan hewani yang harganya cukup mahal, sehingga tidak semua lapisan masyarakat dapat membelinya. Selain itu, tambah Annisa, konsumsi pangan hewani yang berlebihan tanpa diimbangi dengan konsumsi pangan nabati dan gaya hidup yang baik akan mendukung berkembangnya penyakit degeneratif.

Karena itu, kata Annisa, produksi nugget kacang hijau dengan merek “Mung Nugget” ini diharapkan dapat menambah pangan alternatif yang berbahan dasar kacang hijau dan menciptakan pangan yang bergizi tinggi dengan harga yang terjangkau.

Kacang hijau atau Vigna radiata L, lanjut Annis, berasal dari famili Leguminoceae atau polong-polongan. Kacang hijau adalah sejenis tanaman budidaya dan palawija yang dikenal luas di daerah tropika. Kacang hijau memiliki banyak manfaat dalam kehidupan sehari-hari sebagai sumber bahan pangan berprotein nabati tinggi. Kacang hijau di Indonesia menempati urutan ketiga terpenting sebagai tanaman pangan legum, setelah kedelai dan kacang tanah. Selama ini, tanaman kacang hijau masih kurang mendapat perhatian petani, meskipun hasil tanaman ini mempunyai nilai gizi yang tinggi dan harga yang baik dibanding dengan tanaman kacang-kacangan lain.

Bagian paling bernilai ekonomi adalah bijinya. Biji kacang hijau direbus hingga lunak dan dimakan sebagai bubur atau dimakan langsung. Biji matang yang digerus dan dijadikan sebagai isi onde-onde, bakpau, atau gandas turi. Kecambah kacang hijau menjadi sayuran yang umum dimakan di kawasan Asia Timur dan Asia Tenggara dan dikenal sebagai tauge. Kacang hijau bila direbus cukup lama akan pecah dan pati yang terkandung dalam bijinya akan keluar dan mengental, menjadi semacam bubur. Tepung biji kacang hijau, disebut di pasaran sebagai tepung hunkue, digunakan dalam pembuatan kue-kue dan cenderung membentuk gel. Tepung ini juga dapat diolah menjadi mi yang dikenal sebagai soun.

Kacang hijau memiliki kandungan protein yang cukup tinggi dan merupakan sumber mineral penting, antara lain kalsium dan fosfor. Sedangkan kandungan lemaknya merupakan asam lemak tak jenuh. Kandungan kalsium dan fosfor pada kacang hijau bermanfaat untuk memperkuat tulang. Kacang hijau juga mengandung rendah lemak yang sangat baik bagi mereka yang ingin menghindari konsumsi lemak tinggi. Kadar lemak yang rendah dalam kacang hijau menjadikan bahan makanan atau minuman yang terbuat dari kacang hijau tidak mudah berbau.

Lemak kacang hijau tersusun atas 73% asam lemak tak jenuh dan 27% asam lemak jenuh. Umumnya kacang-kacangan memang mengandung lemak tak jenuh tinggi. Asupan lemak tak jenuh tinggi penting untuk menjaga kesehatan jantung. Kacang hijau mengandung vitamin B1 yang berguna untuk pertumbuhan dan vitalitas pria. Maka kacang hijau dan turunannya sangat cocok untuk dikonsumsi oleh mereka yang baru menikah. Kacang hijau juga mengandung multi protein yang berfungsi mengganti sel mati dan membantu pertumbuhan sel tubuh, oleh karena itu anak-anak dan wanita yang baru saja bersalin dianjurkan untuk mengkonsumsinya

Kacang hijau memiliki kelebihan yang dapat ditinjau dari segi agronomi maupun ekonomis, seperti lebih tahan kekeringan, serangan hama penyakit sedikit, dapat dipanen pada umur 55-60 hari dan dapat ditanam pada tanah yang kurang subur. Dengan demikian, kacang hijau merupakan tanaman yang dapat dijadikan berbagai jenis produk makanan.

Proses pembuatan nugget kacang hijau ini dilakukan di Laboratorium Percobaan Makanan, Departemen Gizi Masyarakat FEMA IPB. Ukuran nugget berdiameter 2 Cm dengan berat 15,2 gram per buahnya. Untuk memenuhi 1/5 kecukupan protein anak usia 4-6 tahun, maka dipenuhi dengan mengkonsumsi sebanyak sepuluh buah nugget kacang hijau.

“Hasil uji organoleptik menunjukkan konsumen dapat menerima warna, aroma, rasa, dan tekstur nugget kacang hijau. Peningkatan nilai tambah kacang hijau menjadi nugget kacang hijau menjadikan nugget ini sebagai produk yang menjanjikan serta mampu bersaing dengan produk nugget lainnya,” papar Annisa optimis.

Saya setuju dengan adanya inovasi nugget kacang hijau ini karena tidak perlu memikirkan bahwa kita akan kurang mengkonsumsi protein nabati atau sayur-sayuran karena kita kebanyakan mengkonsumsi protein hewani dari nugget yang biasanya terjual di pasaran. Dengan demikian adanya inovasi nugget kacang hijau sangat membantu masyarakat dalam memilih makanan sehat, walaupun makanan cepat saji tetapi tetap sehat karena ada kandungan kacang hijau yang banyak manfaatnya. Para orangtua pun tidak perlu khawatir lagi jika anaknya ingin makan nugget karena nugget ini ada kandungan protein nabatinya yaitu kacang hijau dan para orangtua pun tidak perlu pusing jika anaknya tidak menyukai sayur-sayuran. Selain itu nugget kacang hijau ini ditawarkan dengan harga yang terjangkau di pasaran dengan tujuan agar seluruh lapisan masyarakat bisa mengkonsumsi nugget terutama dengan kandungan protein nabatinya.

Dengan adanya nugget kacang hijau ini diharapkan masyarakat Indonesia bisa lebih teliti dalam mengkonsumsi makanan agar tidak menimbulkan penyakit degeneratif di masa tua nanti. Dan masyarakat Indonesia lainnya pun mungkin jika memiliki ide kratif dalam inovasi pangan bisa diteruskan seperti nugget kacang hijau ini. Sebagai orangtua yang baik pun sebaiknya mengajarkan kepada anak agar seimbang ketika makan.

Kesimpulan dari artikel ini adalah bagaimana inovasi ini sangatlah berperan bagi kesehatan dan aman untuk dikonsumsi. Dengan rasa dan bahan utama kacang hijau yang alami yang mempunyai gizi yang baik supaya bisa mendapatkan gizi yang setimbang untuk mengawali hari ke hari supaya tidak mudah terkena penyakit. Inovasi ini telah banyak disebar dimana-mana denga  rasa yang enak, banyak sekali minat untuk menikmatinya dan menjadi lauk atau cemilan yang sehat. Demikian artikel ini saya buat. Bila ada kesalahan mohon dimaafkan. Terima Kasih

 Yang membantu pembuatan artikel ini:

  • Mother & Baby cetak edisi September 2010, hal. 139
  • azkanuggetsehat.blogspot.com
  • Image
0

psikologi manajemen – softskill (6&7)

6. Pengertian Actuating (Pengarahan)

Actuating merupakan fungsi yang paling fundamental dalam manajemen, karena merupakan pengupayaan berbagai jenis tindakan itu sendiri, agar semua anggota kelompok mulai dari tingkat teratas sampai terbawah, berusaha mencapai sasaran organisasi sesuai rencana yang telah ditetapkan semula, dengan cara terbaik dan benar.

Dalam hal ini, George R. Terry (1986) mengemukakan bahwa, “Actuating merupakan usaha menggerakkan anggota-anggota kelompok sedemikian rupa hingga mereka berkeinginan dan berusaha untuk mencapai sasaran perusahaan dan sasaran anggota-anggota perusahaan tersebut oleh karena para anggota itu juga ingin mencapai sasaran-sasaran tersebut.” Jadi actuating adalah usaha menggerakkan seluruh orang yang terkait, untuk secara bersama-sama melaksanakan program kegiatan sesuai dengan bidang masing-masing dengan cara yang terbaik dan benar.

Pengarahan merupakan hubungan manusia dalam kepemimpinan yang mengikat para bawahan agar bersedia mengerti dan menyumbangkan tenaganya secara etektit serta efisien dalam pencapaian tujuan suatu organisasi. Di dalam manajemen, pengarahan ini bersifat sangat kompleks karena disamping menyangkut manusia juga menyangkut berbagai tingkah laku dari manusia-manusia itu sendiri.  Manusia dengan berbagai tingkah lakunya yang berbeda-beda.

 

Pentingnya Actuating

Hal yang penting untuk diperhatikan dalam penggerakan (actuating) ini adalah bahwa seorang karyawan akan termotivasi untuk mengerjakan sesuatu jika : (1) merasa yakin akan mampu mengerjakan, (2) yakin bahwa pekerjaan tersebut memberikan manfaat bagi dirinya, (3) tidak sedang dibebani oleh problem pribadi atau tugas lain yang lebih penting, atau mendesak, (4) tugas tersebut merupakan kepercayaan bagi yang bersangkutan dan (5) hubungan antar teman dalam organisasi tersebut harmonis.

Pertama, adalah melakukan pengarahan (commanding), bimbingan (directing) dan komunikasi (communication) (Nawawi, 2000:95). Dijelaskan pula bahwa pengarahan dan bimbingan adalah kegiatan menciptakan, memelihara, menjaga/mempertahankan dan memajukan organisasi melalui setiap personil, baik secara struktural maupun fungsional, agar langkah operasionalnya tidak keluar dari usaha mencapai tujuan organisasi (Nawawi, 2000 : 95). Kedua, penggerakan (actuating) tidak lain merupakan upaya untuk menjadikan perencanaan menjadi kenyataan, dengan melalui berbagai pengarahan dan pemotivasian agar setiap karyawan dapat melaksanakan kegiatan secara optimal sesuai dengan peran, tugas dan tanggung jawabnya.

Fungsi actuating lebih menekankan pada kegiatan yang berhubungan langsung dengan orang-orang dalam organisasi. Perencanaan dan pengorganisasian yang baik kurang berarti bila tidak diikuti dengan penggerakan seluruh potensi sumber daya manusia dan nonmanusia pada pelaksanaan tugas. Semua sumber daya manusia yang ada harus dioptimalkan untuk mencapai visi, misi dan program kerja organisasi. Setiap SDM harus bekerja sesuai dengan tugas, fungsi dan peran, keahlian dan kompetensi masing-masing SDM untuk mencapai visi, misi dan program kerja organisasi yang telah ditetapkan.

 

7. Prinsip-prinsip Pengarahan

    Pengarahan merupakan aspek hubungan antar manusiawi dalam kepemimpinan yang mengikat para bawahan untuk bersedia mengerti dan menyumbangkan tenaga kerja efektif serta efesien untuk mencapai tujuan.

     Dalam manajemen, pengarahan ini bersifat sangat kompleks karena disamping menyangkut manusia, juga menyangkut berbagai tingkah laku dari manusia-manusia itu sendiri. Manusia dengan berbagai tingkah laku yang berbeda-beda, memiliki pandangan serta pola hidup yang berbeda pula. Oleh karena itu, pengarahan yang dilakukan oleh pimpinan harus berpegang pada beberapa prinsip, yaitu:

a.       Prinsip mengarah pada tujuan

     Tujuan pokok dari pengarahan nampak pada prinsip yang menyatakan bahwa makin efektifnya proses pengarahan, akan semakin besar sumbangan bawahan terhadap usaha mencapai tujuan. Pengarahan tidak dapat berdiri sendiri,artinya dalam melaksanakan fungsi pengarahan perlu mendapatkan dukungan/bantuan dari factor-faktor lain seperti :perencanaan, struktur organisasi, tenaga kerja yang cukup, pengawasan yang efektif dan kemampuan untuk meningkatkan pengetahuan serta kemampuan bawahan.

b.      Prinsip keharmonisan dengan tujuan

     Orang-orang bekerja untuk dapat memenuhi kebutuhannya yang mungkn tidak mungkin sama dengan tujuan perusahaan. Mereka mengkehendaki demikian dengan harapan tidak terjadi penyimpangan yang  terlalu besar dan kebutuhan mereka dapat dijadikan sebagai pelengkap serta harmonis dengan kepentingan perusahaan.

    Semua ini dipengaruhi oleh motivasi masing-masing individu. Motivasi yang  baik akan mendorong orang-orang untuk memenuhi kebutuhannya dengan cara yang wajar. Sedang kebutuhan akan terpenuhi apabila mereka dapat bekerja dengan baik, dan pada saat itulah mereka menyumbangkan kemampuannya untuk mencapai tujuan organisasi.

c.        Prinsip kesatuan komando

       Prinsip kesatuan komando ini sangat penting untuk menyatukan arah tujuan dan tangggung jawab para bawahan. Bilamana para bawahan hanya memiliki satu jalur didalam melaporkan segala kegiatannya. Dan hanya ditujukan kepada satu pimpinan saja, maka pertentangan didalam pemberian instruksi dapat dikurangi, serta semakin besar tanggung jawab mereka untuk memperoleh hasil maksimal.

Menurut Kurniawan (2009) prinsip-prinsip dalam penggerakan/actuating antara lain:

·           Memperlakukan pegawai dengan sebaik-baiknya

·           Mendorong pertumbuhan dan perkembangan manusia

·           Menanamkan pada manusia keinginan untuk melebihi

·           Menghargai hasil yang baik dan sempurna

·           Mengusahakan adanya keadilan tanpa pilih kasih

·           Memberikan kesempatan yang tepat dan bantuan yang cukup

·           Memberikan dorongan untuk mengembangkan potensi dirinya

 

Mencapai Actuating Managerial yang Efektif

1.      Komunikasiorganisasi
Komunikasi organisasi merunjuk pada pola dan bentuk komunikasi yang terjadi dalam konteks dan jarngan organisasi.Komunikasi organisasi melibatkan bentuk-bentuk komunikasi
antarpribadi dan komunikasi kelompok.
Pembahasan komunikasi organisasi antara lain menyangkut struktur dan fungsi organisasi, hubungan antarmanusia, komunikasi dan proses pengorganisasian serta budaya organisasi. Komunikasi organisasi diberi batasan sebagai arus pesan dalam suatu jaringan yang sifat hubungannya saling bergantung satu sama lain meliputi arus komunikasi vertikal dan horizontal.
Dalam teori-teori organisasi ada dua hal yang mendasar yang dijadikan pedoman:
Teori tradisi posisional yang meneliti bagaimana manajemen menggunakan jaringan-jaringan formal untuk mencapai tujuannya.
Teori tradisi hubungan antar pribadi yang meneliti bagaimana sebuah organisasi terbentuk melalui interaksi antar individu.

2.      Coordinating
Coordinating atau mengkoordinasi merupakan salah satu fungsi manajemen untuk melakukan berbagai kegiatan agar tidak terjadi kekacauan, percekcokan, kekosongan kegiatan, dengan jalan menghubungkan, menyatukan dan menyelaraskan pekerjaan bawahan sehingga terdapat kerjasama yang terarah dalam usaha mencapai tujuan organisasi. Usaha yang dapat dilakukan untuk mencapai tujuan itu, antara lain dengan memberi instruksi, perintah, mengadakan pertemuan untuk memberikan penjelasan bimbingan atau nasihat, dan mengadakan coaching dan bila perlu memberi teguran.

3.      Motivating
Motivating atau pemotivasian kegiatan merupakan salah satu fungsi manajemen berupa pemberian inspirasi, semangat dan dorongan kepada bawahan, agar bawahannya melakukan kegiatan secara sukarela sesuai apa yang dikehendaki oleh atasan. Pemberian inspirasi, semangat dan dorongan oleh atasan kepada bawahan ditunjukan agar bawahan bertambah kegiatannya, atau mereka lebih bersemangat melaksanakan tugas-tugas sehingga mereka berdaya guna dan berhasil guna.

4.       Leading
Istilah leading, yang merupakan salah satu fungsi manajemen, di kemukakan oleh Louis A. Allen yang dirumuskannya sebagai pekerjaan yang dilakukan oleh seorang manajer yang menyebabkan orang lain bertindak. Pekerjaan leading, meliputi lima macam kegiatan, yakni 1) mengambil keputusan, 2) mengadakan komunikasi agar ada saling pegertian antara manajer dan bawahan, 3) memberi semangat, inspirasi, dan dorongan kepada bawahan supaya mereka bertindak, 4) memilih orang-orang yang menjadi anggota kelompoknya, serta 5) memperbaiki pengetahuan dan sikap-sikap bawahan agar mereka terampil dalam usaha mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Daftar Pustaka

Handoko, T. H. (2009) Manajemen. Edisi 2. BPFE: Yogyakarta

Hasibuan, M. S. P. (2008) Manajemen Sumber Daya Manusia. Sinar Grafika Offset : Jakarta

Mulyono. 2008. Manajemen Administrasi dan Organisasi Pendidikan. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media.