0

keluarga baru, pengalaman baru, dan cerita baru

bismillahirahmanirahim…

assalamualaikum wr. wb.

selamat sore…

gue pengen sharing sesuai sama judul tulisan gue, keluarga baru pengalaman baru cerita baru.

jadi waktu semester 4 gitu gue sama temen gue itu kepikiran pengen ngelamar jadi aslab (asisten laboraturium) psikologi alhasil gue nanya-nanya aja sama senior gue nah ternyata lamarannya baru bisa kalo gue masuk semester 6 nanti.

udah tuh semester 4 dan 5 berakhir~ pas awal januari 2014 gue dapet info dari temen gue kalo lab lagi buka lowongan aslab dengan berbagai persyaratan termasuk minimal nilai sesuai matkul yang ada di lab sama minimal ipk, untung ipk gue masih bisa masuk wkwkwk! lalu gue sama temen gueeeeh si fathin ngelamarlah dengan ngumpulin berkas-berkas itu. hmmm kira-kira 2 minggu lebih gue nunggu ada telpon dari lab kalo gue sama fathin harus dateng psikotes terus udah tuh ya dateng. selanjutnya gue yang lagi di kereta tiba-tiba ada telpon ternyata dari lab lagi yaa paling jaraknya semingguan dari psikotes itu dan katanya gue disuruh dateng lagi ke lab buat wawancara. wewwww gue kaget dong plus deg-degkan juga secara belum pernah di interview buat kerja. pas interview sama dosen sih enaklah ya karena gue di interview sama bu ursa eh gue kira udah beres ya ternyata mesti di interview juga sama aslabnya dan ditanya-tanyain soal materi lab aduuuuuh itu gue gagap banget jawabnya karena itu materi anak semester 2 selain itu gue juga ditanya tentang gimana cara gue solve the problem. nah gara-gara gue gagap jawabnya gue jadi ngerasa agak pesimis karena gue ga terlalu menguasai materinya 😦 jreng jreng setelah nunggu hampir seminggu lebih gue dapet sms dari temen gue yang ga ikutan aslab katanya gue diterima jadi aslab huahahahahahaha seriusan apa?? salah ketik nama kali, salah orang kali, karena gue kepo gue buka aja webnya eh ternyata emang bener gue keterima :’) terharu.. fathin juga keterima alhamdulillah ada temennya gue hahha btw dari kelas gue yang ikutang aslab cuma gue sama fathin terus untungnya kita berdua keterima juga :’)

nah setelah pengumuman itu kita disuruh kumpul di lab ada perkenalan satu sama lain dan sama dosen-dosennya terus juga ngomongin acara outbond biar kenal juga sama aslab yang dikampus kalimalang. fix tuh tanggalnya buat outbond 28feb-1maret cuma semalem doang sih di pondok lawu cisarua tapi seruuuuuuw bingits! selain kenalan sama temen baru gue juga jadi ngerasa punya keluarga baru. outbondnya main game-game kelompok gitu sih tapi seru bangets dan kelompoknya tuh ngacak banget nyampur sama anak kalimalang terus temen kamarnya juga beda lagi tapi untungnya gue sekamar sama fathin yaa mungkin kita memang jodoh, apa atuh kita mah bagaikan sendok dan garpu :’)

nah besok nih tanggal 21 april 2014 for the first time mulai kerja di labnya hmm semoga lancar selalu kedepannya amiiin ya Allah.

good luck for everyone

keep positive. love what you do

0

suka duka semester 5

halo… tiba-tiba pengen cerita padahal lagi ngerjain psikoterapi tapi break dulu deh. udah lama sih pengen cerita dan nulis di blog tapi baru sempet sekarang (gausah sok sibuk lu riz! wkwk)

iyaaa pengen ceritain pas semester 5 kemaren karna menurut gue paling banyak cerita dan pengalaman baru tapi bukan berarti semester yang kemaren-kemaren ga ada cerita seru hehe langsung deh.

menurut gue semester 5 itu semester yang superduper entahlah gue ga ngerti, yang pasti buanyaakkkkk tugas~ tapi disini gue mau ceritain tugas observasi wawancara gue aja ya because banyak keseruan dan “keseruan” hahaha. Jadi di semester 5 ini gue ada matkul observasi wawancara dan matkul ini ada praktikumnya, dimana kita dan teman-teman sekelompok harus buat laporan praktikum dari 3 judul yang terdiri dari 2 judul observasi (pio dan psi. pendidikan) dan 1 judulnya itu observasi mencakup wawancara juga (psi. klinis) daaaan harus ada subjeknya! okelah nih ya sekelas dibagi kelompoknya sangat ngacak padahal sebelumnya udah ngerencanain pengen sekelompok sama siapa aja, pokoknya gue sekelompok sama fatin, gema, adam dan aldi. dimulai dari diskusiin 3 judul yang tadi gue sebut itu, diajuin ke dosen bakal diterima apa ngga dan pengerjaannya. setelah 3 judul itu di acc dosen, sambil praktikum dan kuliah gue dan kelompok juga sambil ngerjain laporan itu.

banyak senior yang bilang kalo kelompok observasi wawancara ini bikin tau sifat temen sebenernya kayak gimana. contoh yang gue alamin sih gue bertemu sama orang yang perfeksionis. gue belum tau banget dong perfeksionis itu kayak gimana. oooh ternyata begitu yaa, everything you do must be perfect! tanpa bantuan orang lain pun doi bisa ngerjain semuanya, kerugiannya apa? temen-temennya yang lain kan jadi gatau apa-apa, namanya juga belajar ya kalo salah dan ga bisa saling kasih tau aja jangan pinter sendiri, bagi-bagi ilmunya insya Allah deh lu makin pinter sob, amin… sadly, salah satu temen kelompok gue sakit dan harus dirawat karna sakitnya itu sampe di operasi 😦 so, gue dan 3 temen lainnya harus bekerja keras ngerjain laporannya.

hmm~ selama temen gue sakit itu banyak kabar ga enak deh tentang kelompok gue, gue sebel loh jujur, ya lu urusin aja kelompok dan laporan lu gausah ngurusin kelompok gue, kejadian ini bikin gue dan temen gue f perang dingin dikelas ga tegur sapa selama sebulan ada mungkin, astagfirullah… (tapi setelah itu langsung baikan gitu aja tanpa ada kata saling memaafkan). pada saat perang dingin itu pun, gue jadi makin tau sifat temen gue yang satu itu tuhhhhh dan pada saat yang sama mungkin gue sebel sama dia (maaf ya) (da ayeuna mah urang sabodo teuing jeung maneh wkwk). gue heran aja, disini kita semua cuma salah paham dan kurang komunikasi tapi karna lelah lemah letih lesu gara-gara tugas ini jadilah begitu.

oke dibalik kekesalan ini semua banyak juga cerita seru, yang pertama buat laporan psi. klinis gue subjeknya superduper hebat yaitu kak irfan. dia itu anak mapa dia kecelakaan kakinya patah 😦 tapi dibalik itu semua dia bangkit dari kesedihannya dengan menulis buku dengan judul Tabah Sampai Akhir (kayaknya sekarang bukunya udah terbit) dan tetep naik gunung. proses wawancaranya di mcd sambil direkam suara kita semua karna bakal dibikin verbatim (percakapan dalam bentuk tulisan), gue yang ngedenger cerita dia rasanya pengen nangis tapi merinding juga dengernya karna keren menurut gue. kita sebagai manusia yang masih lengkap anggota tubuhnya harus lebih banyak bersyukur kita bisa melakukan aktivitas sesuka kita tanpa batas karna buat kalian yang sering ngeluh kalian harus malu sama kak irfan karna dia aja yang disable masih tetep bisa melakukan banyak aktivitas apalagi naik gunung ckck supersekali!

terus yang observasi gue tentang pendidikan itu gue observasinya di sekolah gratis buat orang-orang ga mampu. sediiiiih banget ngeliat mereka ga tega juga, sebagian dari mereka setelah pulang sekolah masih ada aja yang ngamen. malahan subjek gue dipaksa ngamen sama orangtuanya ga dibolehin sekolah tapi neneknya yang bawa di ke sekolah dan harus tetep sekolah. semangat buat sekolahnya juga tinggi. tapi sedihnya lagi dia dibawa pergi pindah rumah sama orangtuanya dan ga sekolah disitu lagi. sekali lagi kita yang masih cukup untuk menjalani hidup dan melanjutkan sekolah kita sampai sarjana harus bener-bener bersyukur, jangan kebanyakan ngeluh karna subjek gue yang ga dibolehin sekolah aja semangat banget kalo ke sekolah.

lalu…gue dan 3 temen kelompok gue makin akrab karna udah pahamlah sifat masing-masing. sampe-sampe gue, adam dan aldi sempet jalan-jalan kerumah fatin demi ngerjain tugas individu yang lain. rencananya sih mau janjian di kampus tapi fatin tiba-tiba ga bisa dong gara-gara dia sakit perut lagi dapet. alhasil pergilah kita bertiga kerumah fatin yang entalah gue gatau dimana pokoknya di salemba hahaha adam pun gatau yah apalagi aldi doi mah orang padang haha. mulai dari naik kereta yang lumayan penuh ya siang bolong turun di cikini bingung tuh soalnya disuruh naik kopaja atau angkot sama fatin tapi gue gamau karna gue takut dan ga ngerti naik kopaja atau angkot di jakarta (maap ya norak) lalu 2 anak cowok itu pun jadi ngikutin gue. selagi jalan kaki dan mikir juga mau naik apa, ada 2 pilihan naik bajaj atau naik taksi hahahaha gaya. akhirnya kita naik bajaj (asikk kesampen juga, udah lama ga naik bajaj dengan sensasinya yang aduhai) sempit-sempitan dan panas banget ya bo~ sampe rumah fatin langsunglah kita ngerjain tugas eh ga deng minum sama makan dulu hehehe. abis itu baru ngerjain tugasnya sambil pusing-pusing, ketawa-ketiwi, gosip-gosip, kesel-kesel, terus aja gitu dirumah fatin sampe jam 7 barulah kita pulang. sebenernya gue bete, gue udah pengen pulang dari jam 5 tapi tugas belum selesai jadi aja pulang jam 7. kenapa gue bete dan pengen pulang jam 5? karna gue sebagai penumpang kereta yang sudah berpengalaman wkwk -_- gue tau kalo jam 7 itu penuh bingitsssss.

pulang dari rumah fatin naik bajaj lagi sempit-sempitan lagi ketawa-ketiwi lagi gara-gara adam bilang kita kayak percy jackson hahaha adam jadi percy jackson, gue yang cewek itu dan aldi yang jelmaan kambing wkwk untung dia gatu filmnya jadi ga marah. sampelah kita di stasiun manggarai, males ya ngeliat kereta penuh gitu tapi mau gamau harus naik dong karna harus pulang. dan keesokan harinya aldi sama adam bilang sama gue gamau naik kereta lagi hahahha baru juga segitu.

oke ini akhir dari cerita gue selama semester 5 yang supersibuk jarang main sama temen sekampus dan jarang ketemu pacar padahal sekampus wkwk tapi dari semua ini diambil positifnya aja ya dari tiap cerita. yang buruk dari baian cerita ini jangan ditiru yaa. apapun kejadiannya, senang sedih kesel marah capek pasti ada hikmah dan pelajaran yang bisa kita ambil. terima kasih 🙂

0

tentang kebaikan

“You treat him/her well then they will treat you well too”, it doesn’t always work guys

iya emang kadang bener sama kalimat diatas. gue suka bingung aja kenapa bisa gitu ya. oke ini mungkin tentang tulus atau ikhlasnya kebaikan. kita emang ga pernah tau orang itu baik memperlakukan kita atau kita memperlakukan baik orang dengan tulus/ikhlas atau engga. atau mungkin kita hanya mengharapkan diperlakukan baik juga karena kita sudah memperlakukan orang dengan baik.

tapi setelah kita memperlakukan orang dengan baik tidak dengan langsung kita mendapat balasan perlakuan yang baik dari orang tersebut, mungkin bisa saja kita mendapat balasan perlakuan yang baik dari orang lain. ya sama aja kayak rezeki. kita memberi sedekah dengan ikhlas dan Allah akan memberi balasan yang setimpal atau bahkan lebih ke kita mungkin dalam bentuk lain. yang perlu diingat, jangan mengharap balasannya dulu yang penting kita udah berusaha sebaik mungkin 🙂

mungkin segitu aja deh ya, maaf kalo ada kata-kata yang kurang paham.

Rizka Maulidiasari

3PA04-18511237 (pengulangan kelas IBD 1PA06)

0

just share. love yourself

gue pengen sedikit cerita aja (maap ya kali-kali curhat boleh kan ya? *peace*) okey gue pengen ngomongin tentang bakat. disini siapa yang punya bakat? bakat akademik, seni, atau yang lain? angkat laptopnya!  gue punya bakat ga? yup itu yang gue pikirin hahahaha! sepertinya gue ga punya bakat dari kayak bakat menggambar, menyanyi, melukis, main alat musik, nari atau bakat dalam bidang akademik. well, gue sebenernya biasa aja dalam bidang akademik huehehe ini ga merendah kok ini beneran wkwkwk. padahal ya bokap gue tuh jago gambar tapi kok ga menurun ke gue ya? dan emang sih mungkin ga ada darah seni juga di keluarga gue.

gue kadang suka mikir kok gue ga punya bakat apa gimana ya kayaknya gue ga bisa apa-apa. gue juga suka iri sama temen-temen gue yang punya bakat keren gitu. yang bakatnya bisa tersalurkan jadi hobi bahkan mungkin suatu hari bakat lo menjadi mata pencaharian lo. hmm kok gue sebagai calon psikolog begini amat ya, seharusnya sebagai calon psikolog yang baik dan bijaksana (HAHAHA, amin!) ga boleh pesimis atau menunjukkan kalo gue pesimis.

yaa namanya juga psikolog kan harus memotivasi, memberi kata-kata, masukan atau sugesti yang baik dan positif kepada klien. nah masa gue sendiri malah pesimis sama diri sendiri, apakah nanti klien gue percaya sama gue? harusnya tanamkan kata-kata, kalimat-kalimat atau pikiran positif di diri kita nanti pasti kita bakalan ngeluarin energi postif juga because “pikiran positif energi positif” 🙂

walaupun kita ngerasa kita ga punya bakat atau sesuatu yang bisa di explore jangan bersedih atau pesimis sama diri kita. kita harus yakin kalo kita masih punya kelebihan yang lain yang ada di diri kita, mungkin dari attitude kita 🙂

love yourself first 🙂 don’t be afraid to be different and unique. don’t wanna be someone else because someone else is already taken (kalo ga salah sih gitu bahasa inggrisnya, semoga ga salah hahahaha)  cukup sekian dan terima kasih. maaf kalo ada salah-salah kata yaa

Rizka Maulidiasari

3PA04-18511237 (pengulangan kelas IBD 1PA06)

0

saat ego tak dapat dikalahi

pernah ga benci sama orang? pasti pernah kan.

pernah ga sakit hati sama orang? pasti pernah juga kan.

pernah mikir ga kenapa kita bisa benci sampe sebenci-bencinya sama orang yang udah bikin kita sakit hati? pasti jarang orang yang ngelakuin hal ini.

pernah mikirin lagi ga kebaikan yang udah di kasih sama orang yang udah bikin kita sakit hati? ah apalagi ini, pasti yang namanya udah sakit hati sih sakit hati aja.

egois banget kan kedengerannya? emang.

hati sama pikiran bisa kalah sama ego kita.

oke kenapa gue ngebahas ini, karena saat ini gue sedang disadarkan dengan semuanya. setaun yang lalu gue disakitin sama cowok dan dia bener-bener sukses buat gue sakit dan akhirnya gue benci sama dia. asal lo tau, kalo ada ketidaksengajaan ketemu pasti gue buang muka. jangankan ketemu denger namanya aja kayanya males. segitunya kah gue benci dengan orang? saat orang-orang masih membicarakannya dirinya gue cuma bisa kaya pengen marah-marah dan ngeluarin emosi, tapi lama-lama kaya gitu tuh ga ada gunanya juga kan? yang ada di hati gue tuh kaya ada yang bikin panas, itu rasanya masih nyimpen kebencian.

okelah kita emang berhak buat benci sama siapa aja tapi kayanya kita ga dewasa juga kalo mau terus-terusan benci sama orang itu, karena orang punya kesalahan dan yang berlalu biarlah berlalu jadi mulai memaafkan dengan ikhlas 🙂

bulan mei kemaren entah kenapa gue disadarkan bahwa cowok itu yang gue benci ternyata memberikan kebaikan waktu dulu ke gue, kebaikan dia masih tersimpan di memori gue. tiap orang beda-beda menyampaikan atau memberikan kebaikannya, yang gue inget cowok itu sangat tegas sekali sampai kadang gue suka ngerasa down.

gue bener-bener dapet pelajaran dari kebaikan dia dengan kehadiran seseorang, ya dia adalah temen gue juga. entah kenapa dia itu cerminan sikap gue waktu dulu dan jadi inget kenapa cowok yang waktu itu kesel sama sikap gue dan gue sadar, oke ternyata kebaikan dia membekas.

mungkin gue cuma bisa bilang makasi sama semua keadaan yang telah menyadarkan gue, yang tadinya gue benci tapi sekarang gue sadar kalo ga selamanya orang bikin sakit hati itu ga memberikan kebaikan. lupa kalo dulu dia juga pernah baik sama lo. dan kita kalo udah benci sama orang seakan-akan ego menguasai diri kita ini.

“butuh seribu alasan buat membenci seseorang tapi butuh satu bukti untuk mengenang kebaikan seseorang”

0

it’s been a year…

setahun yg lalu…banyak banget yg diinget dari setahun yg lalu, banyak keinget sama sesuatu kalo udah inget atau denger kata setahun yg lalu. karena jadi keinget lagi disini gue pengen cerita dikit, yaa semoga aja yg baca bisa dapet inspirasi dari pengalaman gue #pede *emang ada yg baca? -_-

setahun yg lalu…hmm ya bisa dibilang one year ago is my unlucky year, i think 😦 segala hal yg gue jalanin dan gue lalui itu terasa ‘unlucky’, maksud dari yg pengen gue ceritain disini adalah dalam hal perguruan tinggi dan percintaan #ehem yg percintaan kayanya gaperlu diceritain disini, karena gue bukan tipe orang yg suka mengumbar kehidupan pribadi *sok artis padahal cuma sebagai ade nya Katy Perry ehh kan jadi ngawur. cukup temen deket aja yg tau, tapi kalo mau tau banget sih hmm yauda dengerin lagu Take a bow-Rihanna sama Tega-Glenn Fredly pasti ntar mengerti ha ha ha #miris sekian. ehh belum selesai nah sekarang mau ceritain perjalanan gue mencapai perguruan tinggi negeri, hell yeah!! -_-

oke sebelum cerita gue mau flashback dikit, jadi dari pertama masuk SMA gue emang udah pengen masuk jurusan psikologi di kuliah nanti dan bokap gue setuju, lanjut~ seinget gue ya maret taun lalu itu di sekolah gue ada pengumuman buat siapa aja yg mau ikut pmdk d3 ipb oke gue ikutan aja yaa dan disuruh ambil jg sama bokap. tapi di pertengahan maret ada lg pengumuman buat yg pengen ikutan snmptn undangan nahh peraturannya itu yg boleh ikut 50% siswa dikelas yg nilainya yaa bisa dibilang bagus eh gue ga nyangka masuk wkwk padahal nilai gue biasa.aja.sumpah -_- yauda gue ikutan lagi tuh ya dengan pilihan ipb unj dengan hati yg agaknya lebih-besar-pesimis-daripada-optimis. oke setelah melewati UN beserta pengumumannya alhamdulilah yah lulus padahal ngerjainnya lagi patah hati gitu mata sembab hati teriris-iris ga berani nengok ke sebelah kanan lalala~#curhatdikit, tinggal nunggu hasil pmdk d3 ipb dan snmptn undangan. hasil pmdk d3 ipb diumumin pas bulan april ga lama setelah pengumuman UN, di umumin di mading sekolah dan gue ga lolos…bingung harus gimana perasaan biasa aja tapi gaenak sama nyokap bokap jadinya yauda akhirnya gue mikir okelah masih banyak jalan lain yg harus gue tempuh nanti. setelah itu pengumuman snmptn undangan di umumin di website nya sumpah deh deg-deg serr gimana gitu gue sampe keringetan *ga lebay* nah pas gue buka ternyata ga lolos (lagi) hufft~ cuma bisa bilang ‘yaudalah lo nya juga pesimis sih riz’.

pas pertengahan bulan mei gue buru buru daftar snmptn tertulis soalnya snmptn tertulisnya itu berlangsung pas akhir mei nanti dan gue milih ipb sama ui. oh iya bingung ga kan waktu awal gue bilang pengen masuk psikologi tapi kenapa tesnya ipa? yaa gue juga gatau alesan yang jelas apa kayanya pada saat itu gue lagi terbawa angin dan terhanyut sungai #eh ini apa maksudnya -_- maksudnya gue juga rada galau sebenernya harus milih ipa atau ips pas tes karena gue minta pendapat dari beberapa orang termasuk dari ex gue itu yaa intinya sih mereka bilang tergantung dari diri guenya tapi ex gue itu bilang mending ipa aja biar gue ga usah belajar-belajar lagi, disitu gue belum bisa berpikir terlalu dalam juga akhirnya gue memutuskan ambil jurusan ipa pas kuliah. sebulan lamanya gue nunggu hasil pengumuman snmptn tertulis itu dan sampailah pada akhir juni jeng jeng *backsound ceritanya* oh iyaa lupa cerita kalo waktu itu temen gue sahabat gue dari kelas 3 SMP Iqbal namanya, dia mimpi bagus tentang gue. gue maksa dia buat cerita tapi kata dia kalo mimpi bagus jangan diceritain simpen biar jadi kenyataan, oke entah itu mitos apa beneran gue ga maksa dia buat cerita tapi gue bilang sama dia “yaudalah bal mungkin cuma sugesti aja yg kaya gitu”. akhirnya Iqbal ceritain mimpinya, dia mimpi gue masuk ui alhamdulillah yah langsung bilang amin gue waktu itu biar kejadian, tapi Iqbal bilang gini “tapi gue gamau Riz, gue takut lo sombong” terus gue disitu langsung mikir dan bilang ke iqbal “insya Allah ngga ko bal :)”. oke kita balik ke cerita gue yg pengumuman snmptn tertulis itu, diumuminnya malem lewat website lagi ih sumpah deg-degkan lagi kan gue keringetan gajelas gitu. pas gue log in nama dan nomer peserta gue tetoooott zonk abis gue ga lolos lagi 😦 how could it be?? udah lemes banget pas itu juga, bisa di itung kalo ini adalah kegagalan ke 3 kalinya dalam rentang waktu beberapa bulan doang. temen-temen pada sms nanyain kabar begitu juga gue nanyain kabar-kabar temen gue. alhamdulillah beberapa temen gue masuk ptn lewat jalur snmptn tertulis ini gue sebagai temen bangga rasanya cuma bisa kasih selamat ke mereka dengan emoticon smile padahal aslinya muka gue lagi datar banget sedih rasanya…

well perjuangan gue ga sampe disini, gue masih ingin mengejar perguruan-tinggi-negeri! gue bingung sebenernya pengen ikut tes mandiri ke univ negeri yg di luar jangkauan gue maksudnya kaya di bandung, demarang atau lainnya tapi orang tua gue ga ngijinin. yauda akhirnya milih tes ke d3 ipb lagi aja ini mungkin jadi tujuan terakhir gue gatau kenapa gue mikir kaya gitu yg ada di pikiran gue saat itu adalah “pokoknya gamau tau caranya gue harus masuk d3 ipb lewat tes ini!”. saat temen-temen gue yg belum keterima di ptn dan masih menunggu hasil mereka juga tes di swasta, salah satu temen gue nanya “lo udah ada cadangan swasta belum?” gue bilang “belum, gue pengennya masuk d3 ipb” temen gue pun ngomong lagi “ya seenggaknya kan lo punya cadangan hehe yauda terserah good luck ya”. bokap gue pernah nyuruh gue ambil swasta di kesatuan aja ambil akuntansi *what the hell?! gue gamau it’s not my passion, buat sekarang ini gue mau kuliah di jurusan yg bener-bener passion gue selama ini, gue cuma mau ngejalanin apa yg gue suka biar pas ngejalaninnya juga enak, maaf mungkin saat itu gue terdengar egois. setelah tes d3 ipb dan menunggu hasilnya datang juga hari yg di tunggu-tunggu selama ini menunggu hasil perjuangan gue dan mau tau hasilnya gimana? ZONK AGAIN pemirsaaaa!! kali ini ke 4 kalinya kegagalan gue, perasaan sedih ga bisa ditampung lagi, gue langsung nangis banjir sampe mata gue bengkak dan makin sipit 😥 sedangkan temen-temen gue nanya hasil dari tes gue, gue malu banget sebenernya sih tapi gimana gue harus nerima kenyataan ini.

i’m going down, feels like shit, disgusted with my self karena gue seperti orang yg tidak berguna. ibaratnya nih ya udah kaya “hidup segan mati pun tak mau” *kenapa gue bisa sampe segitunya ya* soalnya gue ngerasa gue ga bisa mencapai apa yg gue mau buat saat itu. gue minder banget ditambah lagi orang tua dan kakak gue kaya yg udah cape ngeliat gue tes sana-sini tapi ga ada hasil terus gue jadi ngerasa entah dicuekin atau apalah yg pasti waktu itu gue ngedown banget, gue tau masih banyak jalan sebenernya buat kuliah itu dimana aja ga mesti kan di negeri tapi waktu itu cuma ego dan emosi yg menguasai diri gue. yauda gue selalu berusaha buat mikir positif aja, gue pikir mungkin usaha atau doa gue kurang selama ini atau mungkin gue hanyalah manusia yg sombong, gue sempet sedikit ngeluh sama Allah *maafin aku ya Allah 😦 gue berusaha untuk tidak sedikit pun sirik sama orang karena sirik ataupun ngeluh juga ga akan ngerubah keadaan, right?. setelah itu akhirnya gue tes di salah satu swasta inisialnya gundar (woy itu bukan inisial woyyy -_-) yauda gue akhirnya kuliah di gundar ambil jurusan psikologi, jurusan yg emang passion gue dan insya Allah gue ngejalaninnya bisa lancar, gue cuma memohon sama Allah supaya diberi kesabaran dan kekuatan selama kuliah sampe lulus, pengen banget rasanya lulus tepat waktu amiiiin 🙂

well setelah gue cerita panjang lebar dapet inspirasi atau pelajaran ga? #pede *krikkrik. inti dari apa yg udah gue pelajari selama ini dari taun kemaren adalah.. 1. kalo lo udah yakin sama passion lo segera laksanakan menuju apa yg lo pengen selama ini, kalo lo udah yakin sama diri lo sendiri coba yakinkan orang lain juga pasti orang lain jadi yakin dan bakal dukung lo terutama orang tua 🙂 2. yg namanya udah yakin sama diri sendiri sih ya jangan terlalu dengerin banyak komentar orang, orang tau apa sih tentang kemampuan yg sebenernya yg ada dalam diri lo kan cuma lo yg tau, kita boleh dengerin komentar orang-orang tapi coba dipilah mana yg lebih baik diinget 3. jangan ada keraguan sama passion kita 4. apa yg kita dapet bersyukurlah bukan berarti pasrah karena apa yg kita dapet belum tercapai tapi lebih belajar buat mensyukuri insya Allah itu yg mungkin yg terbaik dari Allah 4. jangan sesekali mengeluh buat siapa pun yg mengeluh jika kalian sudah dapet apa yg kalian raih, kalo kalian mengeluh berarti kalian ga ngehargai usaha kalian sendiri. kuliah itu dimana aja dan tergantung diri kitanya, kalo udah sesuai passion sih insya Allah pasti enak ngejalaninnya 🙂 sekian dulu ya cerita dari gue, nanti gue mau cerita lagi hahaha

0

waterpast ♥

hello guys, let me introduce my friends Waterpast (warga terpelajar ipa 1). kami semua dipertemukan pada satu kelas dilantai 2 yang hanya ada 2 ruangan yaitu ruang kelas kami dan ruang lab komputer. kami dipertemukan pada kelas yang mempunyai title RSKM (rintisan sekolah kategori mandiri). kelas ini anehnya cuma ada di tahun gue pas gue masuk SMA di beberapa sekolah di Bogor *terus kenapa jadi bahas sekolahnya? LOL* oh ya gue sebenernya gamau masuk Sma gue ini gue mau masuk Sma yang termasuk favorit di Bogor dan gue mau pindah ke sana tapi keadaan tidak mengijinkan jadi yaaaasudahlah gue berteman dengan 37 teman-teman gue ini selama 3 tahun HAHAHAHA.

37 anak yang selalu gue kangen. se-la-lu. ga ada abisnya kangen sama kalian itu… udah mau 2 tahun ga bersama kalian, kita semua sedang menempuh jalan masing-masing buat meraih masa depan yang baik (amiin). kadang kangeeeen banget, kadang kangen aja, kadang yaudah biasa aja gitu hahahaha. kekompakan, kekonyolan, ledek-ledekan, keakraban, kebencian, kebaikan, keburukan semua-semuanya tentang kalian ♥

ini nama-nama 37 temen gue (nama panggilan):

JAWER  ADIT  ALFRIDA  ANGGIT  ATE  ACIT  BEDIL  ARIF  AULIA  DIMAS  BUDIMAN  UCI  GINI  EVA  DILA  HARIS  IIS  IPEH  ADANG   IQBAL  MILA  FARI  FADLI  OCID  OJAN  GIGIH  UCUP  NUR  IKO  RATU  RARA  AMA  IYO  II  ICHAN  YUNAS  ZULVA

IMG_3102

dari awal masuk kelas ini gue pikir gue ga punya temen, ga ada temen deket smp yg masuk sekolah gue, ga ada temen barengan dari gugus kelas pas MOS juga yg masuk kelas ini dan gue ga kenal siapa-siapa tapi ternyata gue sekelas lagi sama Anggit temen dari SD, SMP dan SMA sekelas lagi hahaha doi orangnya pinterrrrr banget! gue suka belajar privat tuh ke dia terutama pelajaran IPA hahaha dia kalo lagi ngejelasin sabar banget alhasil kadang gue lebih ngerti dijelasin sama Anggit daripada guru hahaha makasih banyak Anggit {}. terus ada Iqbal temen sekelas gue pas kelas 3 Smp waktu Smp ga terlalu deket sih karna gue jg mainnya sama cewek-cewek tapi karna senasib terus sekelas lagi jadi temen deket sampe sekarang mau lagi punya gebetan, pacar, lagi sedih, senang, galau, pusing  pasti suka cerita-cerita sama doi(ga semuanya jg gue ceritain sih) terus suka saling semangatin jg, thanks a lot bro. terus ada lagi si gendut Ichan dan Adit. gue mulai kenalan sama beberapa temen gue sampe suatu hari gue punya temen deket yg cantik, kece, gila, semua-semuanya deh ♥

kita

gue deket sama Gini, Ama, Bedil, Rara, Ratu, Uci, Iis dan Qonita tapi Qonita atau yg biasa dipanggil Qoqon pas semester 2 pindah ke Sma yg paling bagus di Bogor huhu susah seneng kita bareng, makan bekel bareng dikelas, jail-jail,  jalan-jalan, ngedokem di kamar Bedil, nongkrong ga jelas kalo lagi males pulang sekolah, foto-foto, gosip-gosip, ngga cuma seneng-seneng doang sampe suatu saat gue ada masalah sama mereka gue ngerasa didiemin sampe gue berpikir mereka itu sesungguhnya sahabat apa bukan tapi badai pasti berlalu akhirnya gue baikan lagi sama mereka. ngga cuma gue doang kok ya pokoknya ada beberapa masalah yang menghampiri kita. oh iya kita ga nge-geng loh